Menulis Cerita Pengalaman Menggunakan Bahasa Jawa

Pelajaran Bahasa Jawa kita hari ini adalah menulis cerita pengalaman. Anak-anak saya ajak untuk menceritakan pengalamannya masing-masing dengan menggunakan bahasa Jawa.

Namanya saja cerita pengalaman, jadi peristiwa yang diceritakan itu peristiwa yang pernah dialami oleh seseorang. Peristiwa itu betul-betul terjadi di dunia nyata, bukan khayalan atau fiksi.

Cerita pengalaman yang diceritakan bisa saja dialami oleh diri sendiri--namanya pengalaman pribadi, bisa juga dialami oleh orang lain.

Adapun cerita pengalaman yang diceritakan bisa cerita pengalaman yang menyenangkan (bahagia), cerita yang sedih, cerita yang menyeramkan (menakutkan/horor), maupun cerita pengalaman yang lucu.

Untuk memudahkan kita dalam menulis cerita pengalaman, kita bisa menyusun kerangka cerita terlebih dahulu dengan menjawab beberapa pertanyaan berikut ini.

1. Apa peristiwanya? Misalnya pengalaman disengat lebah (dientup tawon)
2. Siapa yang mengalami? Misalnya saya (aku)
3. Kapan terjadinya? Dulu waktu kecil (nalika aku isih sekolah SD)
4. Di mana terjadinya) Misalnya, di teras rumah (ing ngarep omah)
5. Bagaimana ceritanya? Piye ceritane? Dijabarkan seperti bercerita kepada teman.

Berikut ini beberapa cerita pengalaman siswa kelas 3A yang dikisahkan menggunakan bahasa Jawa. Selamat membaca!



Tibo Saka Pit
dening Kallandra Dito

Aku pit-pitan. Bar kui aku meh ngepot. Aku ora ndelok nek ono pelem bosok. Tak lindes bar kui aku tibo.

Trus aku ditulung wong. Aku digendong mara ing omah sedulurku. Aku diobati neng kono.

Wis bar critane. Tamaaat.

[]

Tiba Saka Pit
dening Mirza Candan A

Wektu kui aku tibo saka pit. Gara-garane aku dikageti kancaku. 

Seng lara ora awakku. Malah lengenku sing lara.

[]

Tibo Saka Sepeda
dening Ghany P Al Hakim

Wektu kui aku dijak kambek kancaku dolanan pit-pitan.

Aku muter-muter kampung. Bar kui aku jatuh. Aku luka sitik.

Aku neng omahku. Aku diobati kambek ibuku. Bar kui aku pit-pitan meneh.

[]

Tibo pas numpak pit
dening Ataya Shafa Fauzia

Pas aku isih cilik aku wes numpak pit. Terus aku diajari karo Ayah lan Mama. Terus aku tibo saka pit.

Terus aku diobati karo Ayah lan mamahku. Pas aku wes iso numpak pit, aku numpak pit wes tekan ngendi-ngendi. 

Pas aku wes iso numpak pit aku tibo meneh neng ndalan watu-watu Purbalingga. Aku nangis kejer terus aku diobati meneh ambek ayahku lan mamahku.

Pas uwes diobati meneh ambek ayah lan mamaku, aku terus dolan ning Mbah Vara lan Mbak Diva. Aku neng kono dolanan tekan magrib. Pas magrib aku langsung balik.

[]

Balon Mbledhos
dening Syifa Saphira NP

Wektu kui aku isih niup balon. Terus balone mbledhos. Soale balone kaku.

Terus tanganku sakit. Aku terus nangis.

Aku dicup-cup. Terus aku disuruh mangan. Oooo enake.

Terus tanganku masih ngerasa sakit. Terus aku nangis meneh. 

Maleme aku ulang tahun.

[]

Ibuku Lara
dening Rheka Satria

Wingi ibuku lara. Terus ibukku ngongkon mijetke. Tapi aku kesel. Terus ibuku gak papa.

Ibuku terus ombe obat terus turu.

Pas bengi aku ora mangan, langsung turu.

Aku tangi jam 12.00 bengi, aku turu meneh tekan esuk. Aku tangi, ados, lan sarapan.

[]

Aku Sedih
dening Innayah Almira

Ceritane pas aku cilik kan aku turu.. Pas aku turu, ibuku isih sholat. Bar kui aku nggelundung saka paturon. Bar kui aku tangi langsung nangis.

Ibuku langsung ke kamar bar sholat.

[]

Dicokot Adike Masku
dening Laksita Ardhani

Pada wektu kui aku dolanan ing jobo karo masku lan adike masku. Adike masku kui ngongkon aku lan masku masuk neng omah. Adike masku ngajak main kejar-kejaran. Aku wes kalah.

Bar nonton lan dolanan, aku lan masku malah dicokot adik. Masku ngguyu. Lalu aku lan masku ganti nyokot adik.

Masku ngguyu. Adike yo ngguyu.

[]

Tibo Saka Pit
dening Aiko Afiata

Wektu TK biyen aku dolanan pit-pitan karo konco-koncoku. Koncoku nggawa pit, aku dhewe seng rak bawa pit.

Aku terus njilih pit koncoku. Tiba-tiba wae rem-e blong. Kan omahku tanjakan. Terus aku tibo keno pinggiran omahe koncoku seng koyo semen-semen ngono.

Terus aku ditulungi bapak-bapak. Mamahku tau, terus aku digowo ing omah sakit. lan ayahku langsung mbalek teko keluargaku ya nganteri diobati neng RS Elisabet. Terus masuk omah sakit Colombia Asia.

Neng kono aku nginep rong minggu. Nyoto-nyotone irung tulangku patah. Neng kana aku sedih.

Maturnuwoon nggeh kanca-kanca lan warga wes doake aku.

[]

Diapusi Adiku
dening Thanya Gita SPT

Mbiyen pas isih TK aku pernah diapusi adiku. Kui neng omahe adiku.

Sak iseh pakpung aku, adiku, lan kakakku dolan.

Waktu neng omah, aku lupa kuncine endi? Jebule adiku ngerti tapi aku diapusi.

Aku diapusi ora marah. Tapi kakakku nangis. Kakakku takut kalo omahe kekunci!

Jebule ibuku seng nggowo.

Opoooo??!!! Wee lha dalah!!

[]

Baca Juga: CERITA PENGALAMAN BERKUNJUNG KE ROBOTIKA UGM YOGYA

Demikian cerita-cerita pengalaman anak-anak kami di kelas 3. Semoga bermanfaat dan menghibur!! :D

6 Responses to "Menulis Cerita Pengalaman Menggunakan Bahasa Jawa"

  1. Sepertinya aku harus belajar penulisan kosa kata bahasa Jawa yang benar, mas.
    Karena kulihatin contoh kalimat diatas, tulisan 'saka' yang artinya 'dari' ... aku kebiasaan nulisnya bukan 'saka', tapi 'seko'.

    Kalau dalam keseharian percakapan Jawa, 'seko' lebih umum diucapkan daripada 'saka' ya, mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mas himawan, ini saya tulis apa adanya seperti yang anak-anak tuliskan.

      Memang benar mas.. Seperti menuliskan antara "lara" dan "loro". Yang pertama artinya sakit, yang ke dua artinya dua. :D

      Hapus
  2. Imajinasi dan kreatifitas anak memang sungguh sangat luar biasa terkadang kita tidak pernah mengira anak akan sampai ppada tahap pemikiran yang di luar batas...

    BalasHapus
  3. Betul kalau ini menghibur, Mas Rifan. Aku langsung ngguyu nalika maca pengalaman nomor 1. Ancene pit iki walaahh nggawe gara gawe bocah-bocah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita dari anak-anak emang asyik kalu kita simak.. dengan segala kepolosan dan kelucuannya... hihihi. :D

      makasih mbak Ajeng, sudah mampir ke sini.

      Hapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel