Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Fungsi Usus Besar

Fungsi Usus Besar

Tubuh memiliki dua jenis usus. Usus kecil terhubung ke perut dan menangani bagian tengah proses pencernaan. Usus besar, juga disebut kolon, adalah bagian dari tahap akhir pencernaan. Ini adalah tabung besar yang mengawal limbah dari tubuh.

Ukuran Usus Besar

Usus besar jauh lebih lebar daripada usus kecil, tetapi juga jauh lebih pendek. Menurut Klinik Cleveland, usus kecil memiliki panjang 22 kaki atau sepanjang 6,7 meter, Usus besar hanya memiliki panjang 6 kaki atau 1,8 m. 

Usus besar ini sepanjang 1,8 meter ini dibagi menjadi empat bagian: kolon asendens, kolon transversal, kolon desendens, dan kolon sigmoid. 

Setiap bagian mewakili lokasi dalam bentuk persegi panjang yang rusak yang dibuat usus besar di dalam tubuh. 

Kolon asendens adalah lengan kanan dari persegi panjang yang patah. Awal dari kolon asendens disebut sekum. Sekum terhubung ke usus kecil dan usus buntu. 

Kolon transversal adalah lengan atas yang membentang dari sisi kiri ke sisi kanan seperti jembatan. Lengan kiri disebut kolon desendens. 

Sigmoid adalah bagian" rusak " dari persegi panjang yang menciptakan bentuk-S yang menggantung dari kolon desendens. Ini bermuara di rektum.

Fungsi Usus Besar

Fungsi usus besar adalah untuk membuang makanan yang tersisa setelah nutrisi dikeluarkan darinya, bakteri dan limbah lainnya. Proses ini disebut peristaltik dan bisa memakan waktu sekitar 36 jam. 

Pertama, cairan dan garam dikeluarkan dari limbah saat melewati usus besar. Kemudian, limbah membuat jalan ke sigmoid, di mana ia disimpan. Sekali atau dua kali per hari, ketika tubuh siap untuk buang air besar, limbah dibuang ke rektum.

[]

M. Rifan Fajrin
M. Rifan Fajrin guru sekolah dasar yang biasa-biasa saja, tidak mengagumkan, tapi bahagia.