Zentangle Art Pertama Saya

Belajar Menggambar Zentangle 




Beberapa waktu terakhir ini saya sedang suka menggambar zentangle. 

Awalnya saya terinspirasi dari Kang Agus Surawan yang setelah pensiun sebagai "Jendral" Penulis Ambarawa, dia "banting stir" ke corat-coret. Dia memutuskan untuk terjun menggambar, dan setahu saya dia enggan menjawab apakah dia masih akan terus menulis.

Zentangle sendiri kurang lebih artinya adalah sebuah karya seni yang diciptakan dari mengores/menggambar pola-pola yang diulang-ulang sehingga terciptalah sebuah gambar yang indah.

Kalau dilihat-lihat hasilnya sih mirip dengan batik yang sering kita kenakan.

Selanjutnya, meluncurlah saya ke Youtube untuk melihat-lihat bagaimana orang-orang membuat zentangle.

Dalam benak saya, "Kalau cuma begini saja, gampang! Saya juga bisa!"  Dan saya harus mencobanya sendiri.

Saya ambil sebuah kertas dan mulailah saya mencorat-coret. Tiga sampai lima menit pertama berjalan dengan lancar, tanpa hambatan.

Namun, pada menit berikutnya, ketika saya baru menghasilkan beberapa pola, goresan itu sempat terhenti. Macet! Saya bingung mau bikin pola gimana lagi.

Dari situ saya seolah diingatkan, bahwa latihan membuatmu sempurna. Saya lanjutkan lagi goresan tersebut. Tapi pada akhirnya tidak selesai.

***

Lupakan kertas pertama yang tidak selesai itu. Malam itu, saya terbangun sekira pukul 02.00.

Tidak ada siaran sepak bola. Tugas-tugas dari sekolah juga sudah saya selesaikan. Akhirnya saya teringat rasa penasaran saya untuk membikin gambar zentangle yang gagal itu.

Saya kemudian menyiapkan kertas, spidol, dan tentu saja kopi panas.

Mulailah saya menggores lagi di kertas. Perlahan-lahan. Sambungan data di hape juga saya matikan. Intinya saya biarkan "mengalir" saja. Dan jadilah gambar zentangle pertama saya, yang saya sematkan di atas post ini! :D

APa yang kemudian saya rasakan? Pertama, lega. Akhirnya selesai juga. Kedua, capek tentu saja! Hehehe.

Bagi sobat yang ingin mencoba membuat gambar zentangle, ayo kita coba!

Jujur saja bagi saya ini "pengalaman" yang baru. Jadi mungkin belum terlalu bagus hasil gambaran saya. Tapi asyik kok. Mari coba! 

22 Responses to "Zentangle Art Pertama Saya"

  1. nanti saya kunjungi youtube nya pak kam udah subscribe kemarin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sangat, Pak Rusdi.

      Hapus
    2. sama saya trimaksih nggak ?

      Hapus
    3. Terima kasih mendalam untuk Triknews. :D

      Semoga Anda sukses selalu.

      Hapus
  2. Menarik sekali yah, cocok yang biasanya gak ada kerjaan nencoba ini siapa tahu bisa menjadi sebuah penghasilan jika menghasilkan goresan yang indah, yang penting jangan ngores hati perempuan yah mas, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha! Mas Ahmad ini lhoo... sangat setuju, Mas. Bahkan tidak hanya menggores hati perempuan, tapi kalu bisa jangan menggores hati siapa pun. Apalagi orang-orang terdekat yang kita sayangi.

      Hapus
  3. oooh jadi gitu ya ...Maksud Zentangle saya kira makanan yang tidak berbau daun...

    latihan membuatmu sempurna. Betul itu Mas....kalau berlatih terus tidak bisa sempurna...berati latihanya nggak sungguh sungguh iya kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas. Selain mungkin pola latihannya kurang pas, juga mungkin karena kurang fokus pada tujuannya. :D

      Hapus
  4. baru pertama aja sebagus ituuuu. sha suka bikin doodle tapi hasilnya ga bagus makanya ga pernah di pajang di blog. Lama kelamaan kesyaal dan akhirnya si pen yg beli mahal2 geletak aja di kamar haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, sayang sekali ya Mbak Sha...
      Ya moga aja suatu saat waktu pengen corat-coret kembali pen tsb bisa berguna dan menghasilkan karya yang luar biasa. hehehe

      Hapus
  5. Kagum sama kreasimu, mas.
    Pengerjaannya pasti butuh ketelitian ekstra.
    Salah pola dikit pasti akan kelihatan karena berbeda pola dengan yang ada.

    Good job, mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih apresiasinya ya, Mas Himawan.

      Semoga ke depan lebih apik lagi, :D

      Hapus
  6. Balasan
    1. Saya mengucapkan banyak terima kasih, Mas Adi Stia.
      Mudah-mudahan Njenengan sehat dan sukses selalu.

      Hapus
  7. Wah tos dulu dong pak guru, akhir2 ini ku juga lg seneng corat caret. Tp hasilnya masih nggak jelas sih, cm kl udah slse plong aja wlpun capek.. Dan kl lg mulai corat caret internet ku offkan. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi alternatif ketika ide ngeblog sedang mampet atau pas nggak begitu semangat nulis, Mbak. hehehe.

      Hapus
  8. kalau sudah mahir..

    nampak lebih cantik dan ada seni artis

    BalasHapus
  9. Aaaaakkkk bagus bangeeeet!!
    Aku juga suka gambar.
    Ada tips gak supaya tanganku gak sakit waktu gambar?
    Aku suka doodling, tapi baru beberapa menit tanganku jadi sakit dan kaku. Padahal dulu gak gitu. Untuk doodling 1 gambar di kertas ukuran A5 butuh seharian lebih.. yg bkin lama istirahatnya... biasanya sih aku rendem air dingin di baskom. Menurut temenku gitu. haha...
    Tapi sumpah ini gambarnya keren banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mbak.
      Kalu aku sendiri sih supaya nggak kaku tangannya ya kita rileks aja... santai sampai selesai...

      Hapus
  10. Selalu ya pak, kopi setia menemani setiap aktivitas kita, sehingga aktivitas yang kita lakukan bisa mengalir bagai air sungai. Saya baru tau ada seni menggambar seperti ini... Asalnya darimana ya ?

    BTW, mohon dukungan komennya di artikel saya judulnya QLAPA, GUDANGNYA PRODUK HANDMADE LOKAL UNIK DAN KREATIF. Makasih sebelumnya dan salam sukses selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mas Hendra.

      siap saya akan segera meluncur ke sana. Hehehe

      salam sukses selalu

      Hapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel