Teori Kepribadian Sigmund Freud

rifanfajrin.com - Teori Kepribadian Sigmund Freud

rifanfajrin.com


Sigmund Freud adalah pencetus pertama kali teori psikoanalisis. Menurut Freud, faktor terpenting dalam pikiran manusia adalah ketidaksadaran. Freud tertarik terhadap eksplorasi psikoanalitik yang semakin luas untuk mencoba dan menemukan cara beroperasinya pikiran manusia yang ”normal”.
Dalam tahun 1893 Freud dan Breur mempublikasikan ”Studies on Hysteria”yang dipandang sebagai permulaan dari psikoanalisis. Mula-mula Freud berpendapat, kehidupan psikis mengandung 2 bagian yaitu kesadaran (the concious) dan ketidaksadaran (unconcious). Bagian ketidaksadaran diibaratka dengan bagian gunung es yang namapk dipermukaan laut. Bagian ketidaksadaran, yang jauh lebih besar, berada dibawah permukaan laut, mengandung insting-insting yang mendorong semua perilaku manusia.

Freud lalu merevisi kesadaran dan ketidaksadaran dan memperkenalkan id, ego, dan superego.

Menurut Sigmund Freud struktur kepribadian dibagi tiga sistem yaitu:

1. Id

Id berasal dari bahasa Latin yang berarti ”itu” (dia untuk benda). Id merupakan bagian ketidaksadaran yang primitif di dalam pikiran, yang terlahir bersama kita. Ini merupakan wilayah gelap, tidak bisa diakses, tinggal bersama nafsu-nafsu naluriah, dan satu-satunya realitas adalah kebutuhannya sendiri yang egois. Id adalah sistem kepribadian yang paling dasar, sistem yang berada di dalam naluri bawaan. Id dalam menjalankan fungsi dan operasinya, dilandasi oleh maksud mempertahankan konstansi yang ditujukan untuk menghindari keadaan tidak menyenangkan dan mencapai keadaan yang menyenangkan.

Ciri-ciri Id adalah :

a. Merupakan aspek biologis kepribadian karena berisi unsur-unsur biologis termasuk di dalamnya instink-instink.
b. Merupakan sistem yang paling asli di dalam diri seseorang karena dibawa sejak lahir dan tidak memperoleh campur tangan dari dunia luar (dunia objektif).
c. Berupa realitas psikis yang sesungguhnya karena hanya merupakan dunia batin/dunia subjektif manusia dan sama sekali tidak berhubungan dengan dunia objektif.
d. Merupakan sumber energi psikis yang menggerakkan Ego dan Superego.
e. Prinsip kerja Id untuk mengurangi ketegangan adalah prinsip kenikmatan(pleasure principle), yaitu mengurangi ketegangan dengan menghilangkan ketidakenakan dan mengejar kenikmatan.

Prinsip kenikmatan ini dilakukan melalui 2 proses yaitu :
1) Refleksi dan reaksi otomatis, misalnya bersin, berkedip.
2) Proses primer, misalnya orang lapar membayangkan makanan.

2. Ego

Ego berasal dari bahasa Latin yang berarti ”aku”. Ego merupakan bagian dari pikiran yang bereaksi terhadap kenyataan eksternal dan yang dianggap oleh seseorang sebagai ”din”. Ego adalah sistem kepribadian yang bertindak sebagai pengarah individu kepada objek dari kenyataan dan menjalankan fungsinya berdasarkan realitas. Freud menjelaskan bahwa ego adalah bagian dari id yang berkembang dalam rangka menghadapi ancaman dari dunia luar. Ia mengibaratkan ego dan id dengan joki dan kudanya. Kuda yanng menyediakan tenaga, tapi jokilah yang menentukan kemana harus pergi. Ego secara konstan membuat rencana untuk memuaskan id dengan cara yang terkendali.  Umpamanya, seorang anak lapar tapi tahu bahwa Ia harus menunggu dulu datangnya waktu makan
barulah ia bisa memperoleh makanan (Jeffry Navid, 2003:40).

Ciri-ciri Ego adalah :
a. Merupakan aspek psikologis kepribadian karena timbul dari kebutuhan organisme untuk berhubungan secara baik dengan dunia nyata dan menjadi perantara antara kebutuhan instinktif organisme dengan keadaan lingkungan.
b. Bekerja dengan prinsip kenyataan(reality principle) yaitu menghilangkan ketegangan dengan mencari objek yang tepat di dunia nyata untuk mengurangi ketegangan.
c. Proses yang dilalui dalam menemukan objek yang tepat adalah proses sekunder, yaitu proses berfikir realistis melalui perumusan rencana pemuasaan kebutuhan dan mengujinya(secara teknis disebut reality testing) untuk mengetahui berhasil tidaknya melalui suatu tindakan.
d. Merupakan aspek eksekutif kepribadian karena merupakan aspek yang mengatur dan mengontrol jalan yang ditempuh serta memilih objek yang tepat untuk memuaskan kebutuhan.

3. Superego
Superego adalah sistem kepribadian yang berisikan nilai atau aturan yang bersifat evaluatif (menyangkut baik dan buruk). Cara kerja superego merupakan kebalikan dan cara kerja id. id ingin memuaskan kebutuhan individual, tidak peduli terhadap apa yang diinginkan oleh masyarakat.

Ciri-ciri dari Superego adalah :
a. Merupakan aspek sosiologis kepribadian karena merupakan wakil nilai-nilai tradisional dan cita-cita masyarakat sebagaimana ditafsirkan orang tua kepada anak-anaknya melalui berbagai perintah dan larangan.
b. Merupakan aspek moral kepribadian karena fungsi pokoknya adalah menentukan apakah sesuatu benar atau salah, pantas atau tidak sehingga seseorang dapat bertindak sesuatu dengan moral masyarakat.
c. Dihubungkan dengan ketiga aspek kepribadian, fungsi pokok superego adalah :
1) Merintangi impuls-impuls id terutama impuls-impuls seksual dan agresi yang sangat ditentang oleh masyarakat.
2) Mendorong ego untuk lebih mengejar hal-hal yang moralistis daripada yang realistis.

3) Mengejar kesempurnaan.

Demikianlah Teori Kepribadian Sigmund Freud
Baca juga Pengertian dan Pembagian Psikologi
Faktor-Faktor yang mempengaruhi kejiwaan manusia

Semoga bermanfaat, Maaann.

Previous
Next Post »

Terima kasih telah membaca.
Berikan tanggapan Anda di kolom komentar. EmoticonEmoticon