Kisah Pertarungan Pegulat dan Pemuda Kurus




Alkisah di sebuah negeri, hiduplah seorang pegulat yang terkenal sangat kuat. Badannya tinggi dan kekar. Di setiap pertarungan, dia selalu berhasil menjatuhkan dan mengunci lawan-lawannya, sampai akhirnya lawannya itu kesakitan dan menyerah. Saking hebatnya pegulat itu, orang-orang pun bergumam, “Masih adakah seseorang yang pantas untuk bertarung melawannya? Sepertinya, pegulat itu benar-benar tiada tanding!” Semua orang menyanjungnya.
Namun, selain terkenal karena kekuatan otot-ototnya, sayang sekali, si pegulat juga terkenal dengan kebodohan dan kesombongannya. Boleh dikatakan, dia adalah seorang pegulat yang sangat kuat, tetapi bodoh. Oleh sebab itu, dia suka mencemooh orang lain, menyombongkan kekuatan dirinya untuk menutupi kebodohannya.
***

Suatu hari, dia berjalan-jalan untuk melihat keramaian. Dia masuk ke sebuah pasar. Pasar itu penuh sesak. Tanpa sengaja, sang pegulat menyenggol seorang kakek tua yang membawa sebuah keranjang berisi gerabah. Gerabah si kakek pun pecah berantakan di lantai. Sang pegulat terkejut. Akan tetapi, bukannya meminta maaf, malahan dia membentak si kakek.
Si kakek pun bersedih melihat gerabahnya pecah berantakan. Dia tambah bersedih karena menyadari bahwa orang-orang di sekitar kejadian diam saja. Semua orang tahu, bahwa orang yang menyebabkan gerabah si kakek pecah adalah sang pegulat paling mengerikan yang selalu berhasil menjatuhkan lawan-lawannya dengan sangat mudah. Itulah sebabnya orang-orang menjadi takut untuk ikut campur dan memilih diam saja.
Di tengah kesedihan sang kakek, majulah seorang pemuda kurus yang datang memperingatkan sang pegulat. Si pemuda kurus berkata kepada pegulat, “Wahai pegulat, seharusnya kau meminta maaf kepada kakek itu, bukan malah membentaknya! Syukur-syukur kau mau mengganti gerabahnya yang pecah berantakan itu! Bukankah bayaranmu berlebih karena kau adalah pegulat tak terkalahkan?”
Mendengar perkataan si pemuda kurus, terkejutlah sang pegulat. Dia tidak menduga ada orang yang berani memprotesnya, apalagi itu datang dari seorang pemuda kurus!
“Siapa kau?! Beraninya kau berkata lancang di hadapanku! Jangan ikut campur, atau aku akan meremukkan tulang-tulangmu!” bentak si pegulat.
Orang-orang ngeri mendengar perkataan si pegulat. Mereka tidak bisa membayangkan, apa jadinya bila si pegulat benar-benar membanting badan pemuda yang kurus seperti pensil itu?
Si pemuda menjawab dengan tenang, “Jangan sombong! Semua orang tahu kekuatanmu, tetapi kau tidak akan bisa membantingku!”
“Ha-ha-ha!” tawa si pegulat meledak. Dia tertawa sangat keras dan terpingkal-pingkal. “Hai pemuda, apakah kau sedang mengigau? Segera bangunlah dari tidurmu!”
“Tidak!” si pemuda membentak, “aku tidak sedang mengigau!” Bentakan si pemuda membuat suasana hening sejenak. Ia meneruskan, “Aku sungguh-sungguh pada perkataanku. Kau tidak akan bisa membantingku, aku yakin itu! Sebab, jangankan membantingku, kau bahkan akan tidak mampu melempar rumput!”
Tentu saja si pegulat tersinggung. “Kau benar-benar pembual! Mari kita buktikan!” tukas si pegulat.
Si pemuda mengajak si pegulat berjalan beberapa puluh langkah ke belakang pasar. Beberapa orang mengikuti sang pemuda dan pegulat, penasaran. Hingga sampailah mereka di belakang pasar. Di sana terhampar sedikit tanah berumput yang dibatasi oleh sebuah pagar tembok kira-kira 4 (empat) meter.
“Nah, kau lihat tembok itu?” kata sang pemuda.
“Ya, aku melihatnya.”
 “Mari kita bertarung. Siapa yang bisa melempar rumput melewati tembok itu, dialah pemenangnya,” kata sang pemuda.
Sang pegulat tertawa. Akan tetapi, tawanya langsung terhenti karena si pemuda berkata, “Jangan tertawa, segera lakukan saja!”
“Bah! Kau pemuda kurus bodoh!” sahut sang pegulat sembari mencabut beberapa helai rumput dan siap melemparnya. “Apakah kau tidak pernah mendengar siapa aku? Perkara beginian, bagiku sangat sepele! Lihat baik-baik! Aku akan melemparnya tidak hanya melewati tembok, tetapi aku akan melemparnya jauh sehingga kau akan terkejut dengan besarnya kekuatanku!”
Si pemuda hanya tersenyum, “Mungkin kaulah yang akan  terkejut!”
Sang pegulat pun telah melempar rumput itu! Jangankan melewati tembok, rumput itu hanya terbang tak jauh dari kepala si pegulat dan melayang perlahan jatuh ke tanah! Sang pegulat sempat terkejut, “Mungkin lemparanku tadi sedikit meleset, tetapi sekarang tidak akan!” Dia segera mencabut beberapa helai rumput lagi dan melemparnya lebih kuat.
Namun, hasilnya tidak jauh berbeda dari lemparan pertama sang pegulat tadi. Pada lemparan kedua, rumput itu hanya terbang tak jauh dari kepala si pegulat dan melayang perlahan jatuh ke tanah!  Sang pegulat benar-benar tidak percaya apa yang baru saja dilihatnya. Lalu, dengan sangat marah, dia mencoba lagi untuk melempar. Akan tetapi, dia kembali gagal. Si pegulat merasa nyaris gila! Akhirnya dia menyerah. “Ini mustahil terjadi,” kata si pegulat, terduduk lemas.
Sang pemuda tersenyum. Dia sangat mengenal sang pegulat, bahkan dia juga mengagumi si pegulat. Oya, sang pemuda juga sangat tahu bahwa sang pegulat itu sangat percaya akan kekuatannya, tetapi jarang memakai otak. Menurut si pemuda, inilah kesempatannya untuk sedikit memberi pelajaran kepada si pegulat.
“Hanya segitu kemampuan otot ‘pegulat tak terkalahkan’?” si pemuda sedikit mengejek. “Bagaimana kau mau membantingku?”
Si pegulat tak menghiraukan ejekan si pemuda, justru dia berkata, “Lakukan saja, seperti katamu tadi! Aku benar-benar ingin melihatnya!”
Lalu si pemuda segera mencabut beberapa helai rumput. Ia mencabut beberapa kali lebih banyak dari rumput yang diambil si pegulat. Lalu si pemuda mencabut sehelai rumput yang agak panjang untuk mengikat rumput-rumput yang telah diambilnya tadi. Kini si pemuda sudah siap melempar.
“Lihat baik-baik, pegulat yang hebat!” Dengan santai si pemuda kurus melempar ikatan kecil rumput tersebut. Dalam hatinya berkata, makanya pakailah sedikit otak. Dan lemparannya melewati tembok!
Sang pegulat melongo. Sementara itu, si pemuda berjalan menemui si kakek, memberi kesempatan si pegulat untuk melongo dan, semoga saja, mengambil pelajaran dari “pertandingan kecil” barusan. []
Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
depal
AUTHOR
June 8, 2015 at 10:52 PM delete

cerita menarik sob!, kaya pesan moral... kekuatan bukan segalannya yah, tetapi kecerdikan itu justru yang membantu, nice share sob, salam kenal kunjungan perdana ke blog ini (:

Reply
avatar
June 9, 2015 at 10:32 PM delete

Terima kasih, Sobat, telah berkunjung di sini.
Salam kenal...
:)

Reply
avatar

Terima kasih telah membaca.
Berikan tanggapan Anda di kolom komentar. EmoticonEmoticon