Hakikat dan Ciri-Ciri Cerpen

Karya sastra bisa dibagi menjadi 3 (tiga), yakni puisi (karya yang disusun berdasarkan bait-bati), prosa (disusun berdasarkan paragraf), dan drama (disusun berdasarkan dialog).

Nah, pada Kesempatan kali ini, kita akan sedikit belajar tentang apa itu cerita pendek (cerpen), pengertian, hakikat cerpen, dan apa saja ciri-ciri cerpen.


Hakikat cerpen

Kita mungkin sudah sering sekali mendengar apa itu cerita pendek. Kita juga sudah sering membaca cerita pendek yang ada di koran-koran,  majalah, atau buku-buku kumpulan cerita pendek. Di antara kita juga sudah terbiasa menulis cerpen.

Akan tetapi, tak ada salahnya juga bagi kita untuk sejenak menengok kembali tentang pengertian dan definisi cerpen, yang akan kita ambil dari beberapa sumber sehingga bisa menambah pengetahuan kita tentang pengertian dan definisi cerpen itu sendiri.



Cerpen adalah singkatan dari cerita pendek dan merupakan salah satu ragam karya sastra dari jenis prosa. Cerpen, sesuai dengan namanya, adalah cerita yang relatif pendek, dan biasa dikatakan sebagai cerita yang habis dibaca dalam sekali duduk. 

Proses sekali duduk di sini, tidak hanya duduk dan selesai membaca saja, akan tetapi juga diartikan sebagai memahami isi pula. Maknanya, saat kita selesai membaca, pada saat itu pula kita memahami isi cerpen yang dibaca. Apalagi permasalahan yang terdapat dalam sebuah cerpen juga sangat dibatasi.

Menurut Nugroho Notosusanto, cerpen merupakan salah satu bentuk cerita fiksi. Yang diceritakan dalam cerpen tidak benar - benar terjadi, melainkan hanya rekaan pengarangnya. Begitu juga dengan tokoh dan watak tiap - tiap tokoh tersebut juga ditentukan oleh pengarang.


Adapun Ciri-ciri cerpen bisa dijabarkan sebagai berikit ini:

 Bentuk tulisannya singkat, padat, dan lebih pendek daripada novel.

 Terdiri  kurang dari 10.000 kata.

 Tidak melukiskan seluruh kehidupan pelakunya karena mengangkat masalah tunggal atau sarinya saja.

 Habis dibaca sekali duduk dan hanya mengisahkan sesuatu yang berarti bagi pelakunya saja.

 Tokoh-tokohnya dilukiskan mengalami konflik sampai pada penyelesaiannya.

 Penggunaan kata-katanya sangat ekonomis dan mudah dikenal masyarakat. 

 Sanggup  meninggalkan  kesan  mendalam  dan  mampu  meninggalkan  efek pada perasaan pembaca.

 Menceritrakan  satu  kejadian,  dari  terjadinya  perkembangan  jiwa  dan  krisis,tetapi  tidak  sampai    menimbulkan  perubahan  nasib.

 Beralur tunggal dan lurus.

 Penokohannya  sangat  sederhana,  singkat,  dan  tidak  mendalam.


Demikianlah penjabaran sederhana tentang hakikat dan ciri-ciri cerita pendek (cerpen). Mudah-mudahan bisa kita pahami dan semoga bermanfaat.


Selamat membaca dan sampai jumpa kembali di post lainnya.
Previous
Next Post »

Terima kasih Anda telah membaca.
Silakan tinggalkan komentar.

Matur nuwun. EmoticonEmoticon