Kisah Antara Manusia — Armijn Pane

Kisah Antara Manusia karya Armijn Pane



Buku ini berisi 23 cerita pendek karangan Armijn Pane yang disusun berdasarkan urutan tanggal. Karena masih ditulis dengan ejaan lama bahasa Indonesia, cerita ini barangkali agaklah sulit untuk dibaca. Beberapa kali pun saya merasa perlu untuk membaca ulang kalimat-kalimat atau paragraf yang telah saya baca.

Cerita pertama berjudul “Pudjaan Tjinta”, 21 Oktober 1952. Cerita ini mengisahkan percintaan yang kandas antara sang tokoh dengan seorang wanita bernama Sawitri. Sawitri pada akhirnya menemukan jodohnya. Sementara tokoh “aku”, meskipun 5 tahun sejak pertunangan Sawitri masih saja sempat berkirim surat sebanyak 5 kali, selalu berupaya keras bagaimana caranya melepaskan diri dari ikatan cinta Sawitri. Sekiranya ia terlepas, tentu amat senang dan bahagialah hatinya.


Cerita ke dua, “Pertemuan Rasa”, 5 November 1934. Bagaimana seseorang menginterpretasi seni dan keindahan lewat tarian dan alunan musik, akan sampai pada cinta dan keindahan. Namun, acapkali pula terpeleset pada nafsu birahi. Itulah yang terjadi pada Amir dan Suminah, tokoh dalam cerita ini. Suminah yang sedang menari, sungguh pun langkah dan geraknya menurut aturan yang sudah jadi adat, namun di mata Amir perempuan itu sedang menarikan tarian birahi. Pada pandangannya, Suminah tidak berpakaian sedang menarikan tarian itu. Seni yang ada pada tari itu menyenangkan hatinya, tetapi lebih kuat birahi yang ditimbulkan gerakan badan Suminah itu. Demikian pula ketika Amir menggesek biolanya sambil matanya terus memandang muka Suminah. Lamat laun mata mereka bertemu. Lalu, Suminah yang diam menyimak, lama-kelamaan tertambat juga matanya pada pandangan anak muda itu yang menyinarkan kekerasan nafsu.

Cerita ke tiga, “Tudjuan Hidup (Sebuah Studi)”, April 1935. Kartini, seorang guru SD, tengah dilanda kegalauan luar biasa menyadari usianya kini menginjak 25 tahun. Usia yang cukup tua pada masa itu. Kartini merasa ngeri merasakan waktu yang berjalan begitu cepat. Bagi Kartini, tiga – lima tahun ke depan pasti akan segera datang dengan lekasnya. Padahal dia sudah sangat menginginkan dipanggil “Ibu” oleh anak kandungnya sendiri sebagaimana murid-muridnya di sekolah memanggil dirinya. Namun, rupanya tidak ada seorang lelaki pun yang berusaha mendekatinya. Siapa yang mau mendekatinya? Yang muda-muda takut meminang, takut tidak dapat mencukupi hidup seorang perempuan yang tinggi pelajarannya dan yang mendapat didikan serta kesenangan di lingkungan keluarganya. Sementara yang tua-tua takut memandang pelajarannya karena merasa tidak akan pantas apabila Kartini dijadikan ibu pengganti kepada tiga atau empat orang anaknya.

Masih ada dua puluh cerita lagi. Mengasyikkan sekali membaca ini.[]

______________________________
Judul Buku      : Kisah Antara Manusia
Penulis            : Armijn Pane
Penerbit          : P.N. Balai Pustaka
Tahun Terbit   : 1965, Cetakan Kedua
Tebal Buku     : 200 Halaman


Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
May 3, 2015 at 12:07 AM delete

Betul, kita harus pelan-pelan membaca ejaan lama jika belum terbiasa. =))

Reply
avatar

Terima kasih telah membaca.
Berikan tanggapan Anda di kolom komentar. EmoticonEmoticon